Jumat, 03 Januari 2014

Kenangan Masa SMP

“Jaman Ketika Belajar Ngelap Ingus Sendiri”
Sore itu sehari matahari malu untuk menampakan dirinya, ia hanya sekedar mengintip dibalik awan tebal. Iya, hari ini sehari penuh mendung tanpa ada panas, udara yang sangat mendukung buat malas-malasan. Udara dingin sangat nikmat jika disandingkan dengan kopi hitam panas beserta cemilan biscuit yang baru saja aku beli di warung.

Selagi asyik ngopi dan ngemil tiba-tiba HP-ku terus berbunyi ternyata ada notif  WA (Whats App sejenis aplikasi jejearing social yang sangat popular dengan fitur chatnya). Pertama aku tak begitu peduli dengan notif itu, karena kopi lagi pada suhu yang pas untuk dinikmati. Namun setelah kopi udah mulai habis mulailah saya barulah melihat Handphone, ternyata aku diculik ke sebuah group (di invite) oleh teman-teman SMP. Dan group mulai rame chat-chat yang jika dilihat dari kontennya memang tidak penting namun bukan itu yang menjadi soal, namun disitulah letak keakraban kami. Ternyata dilihat dari cara mereka bercanda masih kaya yang dulu, nggak ada yang berubah.  Dulu orang yang paling cakep diantara cewek lainnya tetap jadi bahan becandaan, padahal uda punya suami dan sekarang anaknya udah berumur 2 tahun, nggak tau deh kalo suaminya liat kalo di grup WA itu istrinya pada di godain,

Group WA itu kemudian aku ubah dengan nama “Alumni SMP (F)”. karena group ini memang berisi mereka yang dulu satu SMP dan duduk dikelas yang sama yaitu “F”. Oh iya, sebenarnya saya juga selama SMP nggak satu kelas dengan mereka selama tiga tahun karena pas kelas 2 SMP aku dideportasi ke  kelas A. Aku juga nggak tahu kenapa aku sampai dideportasi ke kelas A, namun dengar-dengar hal itu dikarenakan aku dapat rangking di kelas satu jadi bukan dideportasi tepatnya tapi di promosikan ke kelas unggulan, hahaha.  Ada rasa sesal saat itu karena harus beradaptasi dengan lingkungan baru lagi dan harus berpisah dengan teman-teman lama, namun dibalik itu semua aku bias menemukan teman-teman baru lagi, heheheJ.

Setelah naik kekelas tiga akhirnya aku kembali lagi ke kelas F karena semua harus berdasarkan Nomor induk siswa. Aku kembali kekelas lamaku dan teman-teman lamaku lagi, dan hal-hal yang menarik terjadi saat bersama mereka dalam satu kelas yaitu 3F.

Yah meski kita udah berpisah lama, sekitar 8 tahun lebih namun mereka masih tetap ingat bahwa kita pernah bersama. Tigatahun (eh, duatahun ding kan pernah dideportasi waktu kelas dua, hehehe) bersama kalian adalah sesuatu yang berkesan yang mengiringi ketika aku menginjak masa remaja. Iya, masa remaja,  disitulah aku mulai belajar banyak hal, serta di masa itu aku telah melalui banyak hal, mulai dari belajar atau menuntut ilmu bareng (Niatnya),  belajar bandel bareng sampai terlambat dan harus negepel ruang osis, dan yang pasti belajar mencintai orang. Iya di SMP lah aku mulai jatuh cinta dan itu adalah cinta pertama saya, orang lain menamakan cinta monyet, namun lain halnya denganku aku menamainya dengan nama “cintamisterius”, karena aku hanya memendam rasa itu, bukan sok jual mahal atau apalah, karena aku emang dasarnya aku adalah seorang pemalu. Ini kalo diterusin lama-lama jadi curhat bener dah.

Ngomongin masa SMP nggak akan ada habisnya maklum masa remaja bagiku adalah masa dimana aku masih belajar ngelap ingus sendiri. Hehehe iya ngelap ingus sendiri karena masa remajaku diisi dengan hal-hal yang remaja banget pokoknya. Dan distulah aku belajar mandiri, maklum masuk SMP udah mulai dengan nyuci plus nyetrika baju sendiri, hehehehe.

Ada hal yang unik mengenai kisah persahabatanku dengan teman SMP-ku. Namanya Endi atau si bencong, begitu teman-temanku memanggilku. Dan sampai saat ini aku juga bingung mengapa dia dipanggil bencong karena dia dari SMP udah nonton dan beli majalah dewasa.  Eh, malah ngomongin kejelakan orang, gitu-gitu juga sahabata ku. Hehehe (maaf ya Cong). Dan dia juga rutin beli majalah olah raga seperti Bola atau soccer.

Pertama aku kenal dengan Encong (seterusnya Endy als Bencong aku panggil Encong biar agak enak dari pada bencong, soalnya kalo Endy malah aneh, dia jarang dipanggil nama aslinya). Bermula dari upacara pada awal-awal masuk SMP, upacara berjalan dengan sangat biasa saja, namun pas akhir-akhir upacara siswa-siswa udah mulai berisik dan ramai sendiri-sendiri, keusilan pun bermula dari  Encong yang mau melempar kerikil keteman-teman cewek (barisan upacara cewek didepan kemudian cowok dibelakang), nah pada saat itu “Plak” Encong yang berada tepat dibelakangku kerikil itu malah nyasar ke kepalaku. Bagaimana nggak emosi dilempar pake kerikil jarak dekat, dan karena masih dalam keadaan emosi (maklum masih labil) kemudian sebuah bogeman dari kepalan tanganku mengarah kemuka si Encong. Ntah karena dia sudah merasa bersalah dia tidak membalas pukulanku yang hamper beberapa hari terlihat memar. Dan beruntungnya dia juga tidak membalas,  kalo dia membalas lagi, bias jadi kita jadi berantem dan di tonton seluruh siswa, (soalnya masih dalam keadaan upacara yang belum selesai).

Dan karena kejadian itu apakah kami menjadi musuhan? Atau ada rasa dendam? Sama sekali tidak, malah kami semakin akrab dan menjadi sahabat. Sahabat  yang selalu bersama atau nongkrong bareng di kantin saat istirahat kedua meski terkadang saling mengejek. Hehehe

Itulah gambaran bahwa sesutau yang baik harus bermula dengan hal baik, seperti halnya awal pershabatanku dengan si Encong, berawal dari pukulan bogeman kepalan tangan namun hingga saat ini masih berkomunikasi, beberapa hari yang lalu sempat nelpon meski hanya sekedar say helo,  dan pas lebaran juga sempat main kerumahnya meski lebaran tahun lalu nggak sempat maen kesana karena saya pikir dia nggak mudik (hehehe maaf ya).

Jadi pengen ngobrol-ngobrol dengan kalian semua, apalagi kalau bukan topic  yang lebih menarik kecuali obrolan soal bola, iya kami sering ngobrol bola jika malamnya ada bola, paginya udah pada rebut ngomongin pertandingan semalam, dan selain bola yang paling sering diobrolin apalagi kalo bukan soal cewek, hehehe. Ow iya kami pas SMP juga sering main bola antar kelas kadang ada uang taruhan juga buat beli es campur kalo kehausan (kalo menang tapi). Yang judi bola ini nggak boleh ditiru lho yaJ.

Akhir cerita semoga kalian semua diberi kelancaran dalam hidup kalian, semoga sukses dalam keluarga kalian juga dalam karir kalian, buat kalian semua, Endy (Bencong), Hendra yang katanya udah nikah dan nggak undang-undang, Roni yang dulu jelas-jelas nyontek pas ujian tapi nilainya lebih tinggi dari aku, ampe malu pas ketemu aku, hehehe santai bro, Maryadi Konde orang paling gaul dan tua, sugeng yang terganteng yang obsesi jad ianak Band dengan N3 Bandnya hehehe Pisss!!! (^;^)v, Jojon yang wajahnya mirip si Temon (dulu, tapi sekarang udah operasi plastic jadi ganteng, katanya, hehehe) Muhamad, dan semua yang tidak bias akusebutin satuper satu, hehehe udah lupa juga soalnya.