Minggu, 15 Juli 2018

Nostalgia Tempat Makan Jaman Kuliah

Mie ayam lestari

Selama kurang lebih 5 tahun di Solo. Saya cuma pindah kos sekali saja. Pertama kali kos, di daerah petoran jebres, tepatnya belakang asia motor. Di sana kurang lebih sekitar 2 semester. Lingkungannya menurut saya tidak nyaman untuk istirahat. Kebanyakan yang kos di sana anak SMK Warga. Karena terlalu kemriyek, kemudian saya mulai cari kos lain. Dan kos kedua berada di ngemingan jebres, lebih tepatnya utara stasiun jebres.

Sebenarnya saya pengennya lajo, namun tidak diperbolehkan. Hal itu bukan tanpa alasan. Pertama karena ditakutkan, saya tidak akan menjadi orang yang mandiri. Kedua, lingkungan yang kurang mendukung dikhawatirkan akan membuat saya tidak segera menyelesaikan kuliah saya. Dan saya nderek saja.

Selama menjalani kehidupan sebagai anak kos. Ketika awal-awal menjadi anak kos, dalam seminggu saya bisa dua sampai tiga kali balik ke rumah. Maklum, masih dalam tahap adaptasi. Kemudian perlahan tapi pasti, saya kemudian jarang pulang. Apalagi ketika semester akhir, saya sudah jarang pulang. Kalau pun pulang, minggu pagi sampai rumah, sore nya berangkat lagi. Tentu semua itu karena pertanyaan, kok ndak lulus-lulus begitu risi untuk didengar.

Untuk masalah makan. Saya memiliki kebiasaan. Ketika saya nemu tempat makan yang masakannya enak, maka bisa dipastikan untuk beberapa hari kedepan pasti akan makan di situ lagi. Di situ terus sampai bosan. Kemudian pindah lagi, nemu yang masakannya enak, di situ terus sampai bosan. Begitu seterusnya.

Beberapa tempat makan yang sering saya kunjungi, ada warung ijo, di sana saya sering makan tongseng dan garang asem. Salah satu tempat makan favorit hingga akhir kuliah. Bahkan waktu ada saudara atau teman yang sedang mampir di Solo, saya ajak makan di sana. Kemudian depanya warung ijo juga ada warung, tempatnya Bu nur, di sana selingan kalo saya sudah mulai bosan dengan menu warung ijo.

Untuk angkringan, dulu sering begadang di tempat Pak hasan, kemudian pak hasan tutup, pindah dekat PMI. Setiap selesai futsal bisa dipastikan kami mampir di angkringan itu.

Kalo sarapan juga ada di tempat jualan kalo pagi di gang ngemingan, utara stasiun Jebres. Saya lupa namanya ibu siapa. Dan kalo siang tempat itu dipake jualan semacam angkringan juga. Saya juga sering makan siang di sana, bahkan ibunya sampai hafal, karena saya sering pesan es kopi hitam. Selain itu juga di angkringan Pak dhe, hanya buka di siang hari, kalo malam dipake jualan nasi goreng Pak sabar. Dan untuk mie ayam, mie ayam lestari masih juara di lidah saya.

Kemarin karena libur dan tidak tahu mau kemana. Saya iseng maen ke solo untuk sekedar nostalgia jaman kuliah. Sengaja saya lewat depan kedua kosan lama saya. Kos yang dulu kata teman saya mirip sarang teroris itu kini sudah berganti dengan bangunan kokoh dan megah. Kosan saya dulu sekarang menjadi kost exclusive.
Saya jadi teringat ketika salah satu kawan kos saya membawa teman ceweknya. Ibu kaji langsung nempel tulisan di pintu dengan tulisan gede-gede.

Kemarin saya juga mampir di angkringan gang ngemingan. Saking ramainya, gang itu banyak dipasang polisi tidur, beberapa kali motor saya sampai gasrut.
Saya mengambil dua nasi, satu nasi tempe penyet dan nasi langgi, kemudian gorengan dan beberapa sundukan. Dan minumnya tetap, es kopi hitam. Bodo amat meski paginya uda kopi, dan hasil tes kesehatan disarankan buat ngurangi kopi.

Tak puas disitu, karena mumpung di solo. Saya juga turut mengunjungi mie ayam yang menurut saya mie ayam ter-enak. Namanya mie ayam lestari, letaknya di sebuah ruko kecil sebelah barat asia motor. Dulu masih berjualan di trotoar depan rumah kosong, yang tak jauh juga dari ruko yang sekarang ditempati.

Sudah beberapa kali saya sengaja mampir ke sana dan saya tidak menemukan mie ayam lestari. Saya pikir sudah kukut. Kemudian atas informasi dari teman, yaitu Mas Wildan, anak lobimesen.com juga. Bahwa sekarang menempati di sebuah ruko kecil itu.

Terakhir ke sana, waktu saya mengantar teman ke PGS buat belanja batik, masih jualan di tempat semula. Kemarin sempat ngobrol dengan yang jualan, katanya sudah pindah sekitar satu tahun yang lalu, karena ada proyek trotoar. Dan dia memutuskan untuk pindah tempat. Dan bapaknya ternyata juga masih ingat saya, sekedar menanyakan kabar, dan sekarang saya menetap dimana.

Meski berada di ruko sempit, namun nampak pelanggan bergantian berdatangan. Bahkan saya merasa diusir ketika baru selesai makan mie ayam, nampak ada pelanggan baru datang dan celingak-celinguk mencari tempat. Saya pun segera mengakhiri makan, membayar dan berpamitan.
Read more ...